BAYANGAN TITIK NADZIR….SENJA!


Si Nadzir melangkah kehamparan jalan yang luas yang tak berujung, terus bergulir sepanjang waktu, menatap sinaran cahaya merah kebiru-biruan. Memancarkan kebisuan sekaligus ketenangan mencampakkan semua kebosanan. Tajam berkilau merangsang urat syaraf mata.

Si Nadzir terus berupaya melompat terlalu jauh, namun hanya kesia-siaan yang didapat. Kesia-siaan yang enggan untuk pergi, namun jika dikejar berlari mengejek manja, mengejek hina, mengejek puas. Namun Nadzir tak sakit hati tidak pula berputus asa, bayangan tanya bergeliat mengitari perjalanan nadzir.

“ Apa yang kau cari Nadzir ?! “ bayanganpun bertanya dengan sombong!

“ Bukankah selama ini kau telah kenyang dengan perjalanan-perjalanan ? “

“ Aku sudah kenyang, tetapi aku masih haus ? “ dengan tenang Nadzir menjawab

“ Akupun takkan pernah haus dengan perjalanan,…makna,….dan sebuah pencarian ”

“ Ha…ha…ha…!!!”

“ Pencarian apalagi yang akan dicari manusia-manusia…!!! ”

“ Manusia sudah bejat…!! ”

“ Manusia sudah busuk…!! ”

“ Aku bukan mencari kepuasan nafsu..!! ”

“ Aku juga bukan nafsu itu sendiri..!! ”

“ Yang aku cari adalah makna..!! ”

“ Ha…ha..ha…!!! makna ..!!! ”

“ Manusia-manusia seperti kalian itu munafik…!! ”

“ Manusia-manusia seperti kalian itu sombong lagi angkuh…!! ”

“ Sadarlah…!! Renungilah..!! rasakanlah..!! ”

“ Bukan !! bukan !!….. ”

“ Aku tak seperti yang kau kira!! Bayangan ..? ”

Bayangan pergi sejenak ke dimensi yang jauh, melesat melewati batas-batas ruang dan Nazdir masih terus mengejar cahaya itu, berlari tanpa henti walaupun kadang-kadang berjalan, kadang tersungkur, kadang sedih, kadang menangis sampai berdarah.

“ Kemana bayangan itu! Hai…bayangan kamu lari dari kenyataan ya ?! ”

Takut!

Marah!

Bencikah kepadaku ?!!

Nadzir menghentikan perjalanannya sejenak, hanya untuk mencari bayangan! Nadzir berfikir sejenak, merenung, mengahayati apa yang sekilas terjadi tadi. Bayangan begitu saja menghilang tanpa permisi, tanpa basa-basi secepat kilat entah bersembunyi entah lari. Nadzir sampai pada sebuah bangunan yang kekar, tinggi menjulang, seperti raksasa.

Yang yang haus akan penantian manusia. Sikap dingin ditunjukkan kepada Nadzir, Nadzirpun memasuki ruangan itu melihat sekeliling bangunan didalamnya pun mencekam, gelap, sunyi, hening, hanya ada tanda dan tanda yang tak pernah ditemui sebelumnya oleh Nadzir.

Hanya ada lukisan, coretan, dan sampah yang berserakan dan bau kematian yang tak kunjung sudah. Bangkai-bangkai manusia yang terkapar, duduk, menggantung dan membawa sebuah lukisan yang terlipat-lipat, dan Nadzirpun segera membukanya dilihatnya dalam lukisan itu ada sebuah matahari dan awan yang kemerah-merahan dan disitu tertulis sebuah pernyataan yang berbunyi “ Pencarian yang tak sudah “.

Nadzirpun bergetar dalam sesaat otak terasa pening, kacau, berputar dan berputar.

“ pencarian yang dilakukan oleh orang-orang yang ada pada sebuah bangunan itu apakah sama seperti yang ku cari ?!”

“ Na’as! “

“ Tragis! “

“ Sadis! “

“ Gila! “

Bekas-bekas darah berada dilantai nyinyir tercium, busuk, hanya ada lilin kecil yang menerangi dalam ruangan bangunan, pengap lagi kejam. Yang tersisa hanya kematian dan darah.

“ Berhenti! “ Suara keras terdengar dibalik kokohnya bangunan, keras dan dingin.

Nadzir melihat disekeliling bangunan, namun tak menemukan orang itu, hanya teriakan tadi yang terdengar.

“ Siapa kau ?!!! ” Nadzir bertanya pada suara itu,

“ apakah kau bayangan ?!! ”

“ Ataukah kau korban dari sebuah pencarian ?!! ”

“ Aku bukan bayangan !! ”

“ Dan aku bukanlah korban dari sebuah pencarian !! ”

“ Aku adalah Titik yang tak berhenti !! ”

Nadzir terdiam lelah, hampir menangis dalam ketakutan dalam dinginnya ruang yang mencekam, Nadzir larut dalam dimensi yang tak pernah dipahaminya dimensi yang menuntut dirinya untuk terus bertahan dalam sebuah pencarian, pencarian cahaya kemerah-merahan yang entah sampai kapan akan berakhir.

“ Kenapa diam !! ”

“ Takut !! ”

“ Pengecutkah engkau !! ”

“ Aku bukan pengecut !! ”

“ Tapi aku sedang lelah, aku sedang berjalan pada sebuah pencarian !!! ”

“ Ha..ha..ha..!! ”

“ Yang kau cari akan membunuhmu !! ”

“ Nasibmu akan seperti mereka!! Janganlah banyak berharap!! Ha…ha..ha..!!! ”

“ Aku bukan pengrusak..!! ”

“ Aku hanya sedang mencari hakikat..!! ”

Titikpun menghilang, kembali sunyi, sepi dan kembali hening dalam kekalutan, Nadzir meratapi perjalanannya, dia berjalan kembali kearah cahaya kemerah-merahan itu dengan langkah berat dia tetap berani menempuh resiko yang dihadapinya, namun dia masih dalam dilema tentang pertannyaan sang Titik tadi, yang selalu hinggap dalam rongga otak pikirannya, sedikit namun jelas !.

Nadzir berharap bertemu sang Bayangan, yang mungkin bisa memberi kejelasan tentang arti semua ini, atau bahkan tau kedalaman makna dari perjalanan ini. Perjalanan yang sungguh sangat berat dilakukan oleh Nadzir, mempertaruhkan jiwa ego dan rasa.

Melangkah dan terus melangkah dalam kelelahan, rasa frustasi terus menyelami diri Nadzir, menyayat bagai tersambar petir, keras! berkilat tajam. Hujan tikaman yang tak pernah lelah menyerang terus menerus menghujani diri nadzir. Perih….!sakit…!sadis..! terluka parah jiwa…!rasa…!dan seluruh organ tubuh remuk seolah terhantam badai cobaan dan ujian yang tak pernah surut.

Nadzir kehilangan teman, Nadzir kehilangan sahabat tak ada sebuah pertanyaan dan tak ada sebuah jawaban. Hanya ada kedalaman renungan yang selalu ada, tak berbekas namun terngiang dalam otak. Perjalanan suci diri bukan relegiuitas namun realitas, antara kabur bersama angin atau abadi dalam dimensi, ruang yang kosong atau ruang yang berisi, anatara waktu yang panjang dan ketiadaan waktu.

“ Lelah !! ”

“ Kosong !! ”

“ Tragis !! ”

“ Sadis !! ”

“ Hai kau..!!! ”

“ Kenapa kau..!!! ”

“ Kau belum mati…!!! ”

“ Inikan yang kau cari..!!! ”

Nadzir pun berdiri terkejut melihat Titik dan Bayangan sudah berada didepan lorong, dan yang kedua-duanya memegang cahaya merah kebiru-biruan yang dicari selama ini. Cahaya yang selalu membuat Nadzir takjub, terpukau, keheran-heranan dan bermimpi.

“ Kau telah mencapai puncak hakekat tertinggi !!! ”

“ Hakekat yang dicari orang saat ini adalah dirimu !!! ”

Karena Bayangan, Titik, Nadzir adalah hakekat Senja !!!